Sunday, September 12, 2010

Oh Sinetron!

Hi guys.
Sudah lama sekali gue nggak posting. Kurang lebih udah sebulanan. :(
Oke, pertama-tama gue mau ngucapin

Selamat hari raya idul fitri 1431 H ya buat yang ngerayain. Yang nggak ngerayain ya berarti nggak selamat idul fitri. hehe

Oke, gue merasa liburan sekolah lebaran tahun ini bener-bener keterlaluan. 3 minggu! padahal setau gue biasanya juga cuma 2 minggu gitu.

Dan karena liburan yang biadab itu, akhirnya gue nggak tau mau ngapain selain tidur-boker-online-makan-tidur-boker bla bla bla. hehe :p

Soo.. kalau kalian punya recomended hal-hal yang bisa dilakuin pas liburan ini, kasih tau gue ya! pliiis.

Oh ya, satu hal yang nggak pengen gue lakuin (tapi pengen gue gosipin sekarang),itu adalah nonton TV! Kenapa? Karena sekarang TV dipenuhi sama yang namanya sinetron. Gue nggak tau kenapa gue sekarang kadang jadi suka 'muak' sama yang namanya sinetron.

Gue jadi keinget sinetron yang diputer pas gue masih SD gitu. Pas itu, sinetron di tayangin 1 - 2 kali aja per minggu. Jadi kalau tuh sinetron bener-bener keren, para penontonnya bakalan nggak sabar buat nungguin episodenya minggu depannya lagi. Pokoknya beneran jadi penasaran sama kelanjutan kisahnya. Walaupun udah jelas : bakalan happy ending!


Nggak kayak sekarang. Sinetron diputer setiap hari. Dengan pemain yang ituuuu-itu aja. Dan dengan alur cerita yang menurut gue hampir sama persis sinetron di chanel A dengan yang ada di chanel B. Atau bahkan tragisnya mirip antara sinetron di chanel A yang main jam 7 malem sama di chanel A yang main jam 8 malem.

Dan cerita di sinetron juga cenderung lebay. Walaupun jelas fiktif, tapi sama sekali nggak masuk akal. Jalan ceritanya selalu berputar. Konflik nggak pernah selesai dan musuh juga semakin banyak.

Membuat gue heran sendiri dan berfikir... kok bisa ya ada orang kayak si B, nelangsa banget! atau kok bisa ya ada orang kayak si C, jahatnya nggak ketulungan!

Dan kinerja pak polisi dalam sinetron juga cenderung lambat. Kalau di dunia nyata ada bandar narkoba buron bisa ketemu dalam waktu kurang dari 1 x 24 jam, di sinetron ada pembunuhan amatir aja polisi bingung siapa penjahatnya.

Membuat gue berfikir lagi, coba ada FBI Amerika yang membantu menumpas penjahat di sinetron Indonesia?

Dan ceritanya selalu melankolis! Penuh air mata! Gimana bisa semangat kalau pas embel-embelnya masih SEGERA TAYANG aja yang dilihatin itu adegan si A nangis-nangis di bentak-bentak sama mertuanya. Si B nangis-nangis ditinggal selingkuh sama pacarnya. Atau si C yang nangis-nangis karena ada seseorang yang meninggal.

Dan... rata-rata si tokoh utama itu orang miskin(cewek). Yang miskinnya banget! nget! nget!
nah terus si tokoh itu fall in love sama orang yang kayanya pisan! san! san! (cowok)
nah lagi, orang tua cowok ini nggak setuju anaknya sama cewek miskin ini. Terus si cowok kaya akhirnya dijodohin sama cewek yang antagonis.

terus, cewek antagonis itu membuat hidup si cewek miskin menderita.
Dan teruss... karena ada the power of love, pada akhirnya happy ending deh!
Si antagonis tobat/mati/masuk penjara. Mama si orang kaya tobat dan si cewek miskin dan si cowok kaya menikah. Mereka pun bahagia untuk selama-lamanya. dan... TAMAT!

Atau cerita lain seperti penderita leukimia yang hidupnya tinggal sebentar lagi/orang yang musuhan baru jatuh cinta dll.

Buat gue sebenernya cerita seperti itu nggak masalah. Tapi pleeeasee deh, jangan keseringan! Jangan kepanjangan! Jangan terlalu melankolis!
Atau mending bikin FTV aja, biar ceritanya beragam-ragam kayak dulu. Atau frekuensi 1 sinetron tayang di TV itu di kurangin. Jangan tiap hari!

Selain nggak bosen sama cerita yang betele-tele, setidaknya "muka" orang-orang yang ada di TV juga nggak itu-itu aja.

Gue membayangkan kalau sinetron-sinetron di Indonesia bisa jadi seperti drama seri korea. Yang paling cuma mentok 50 episode aja paling banyak. Dan ceritanya itu juga nggak "membodohi" tapi menghibur walaupun kadang nggak ada pesan moralnya.

Nggak nyampe beratus-ratus episod dengan banyak session. Dengan cerita yang fiktif tapi masuk akal. Dan kalaupun emang itu film mustahil banget ceritanya, setidaknya itu film harus lucu, dan kalau emang nggak lucu ya setidaknya tuh film cepet-cepet tamat!

Oke. Buat kalian pecinta sinetron, gue minta maaf atas postingan ini. Gue cuma menyuarakan protes/kritik dan kebingungan gue untuk mengisi liburan.

Terima kasih. dadah..

3 comments:

  1. pertama-tama selamat lebaran bagi yg ngerayain jg sih...eh..bagi semuanya aja deh.... btw aq ga terlalu suka sinetron ..

    ReplyDelete
  2. mohon maaf lahir dan batin juga ya

    satu2nya sinetron yg ak ntn pas ramadhan cm Ketika Cinta Bertasbih ajah :P
    lumayan ntn itu ada pelajaran yg bs diambil
    tp sayang sinetron kaya gtu cm ada di bulan ramadhan aja

    ReplyDelete
  3. mohon maaf juga,
    aku paling males kalo liat sinetron...

    ReplyDelete

Ayo dikomentarin... :)